Shalat Tarawih

Tidak ada komentar 1316 views
Oleh : Abdurrohman 

SEBAB PENAMAAN 

Kata tarawih adalah bentuk jamak dari dari kata “tarwihah” yang artinya istirahat pada tiap-tiap empat roka’at dengan dua kali salam. Kemudian tiap empat roka’at dengan dua kali salam dari shalat malam tersebut lebih dikenal dengan istilah tarawih. Hal ini didasarkan pada riwayat Imam al-Baihaqi dari Aisyah Radliyallahu’anha:

كانَ رسولُ الله يُصَلِّي أرْبَعَ رَكَعَاتٍ في الليلِ، ثم يَتَرَوَّحُ فأطَالَ حتَّى رَحِمْتُهُ،
Artinya: “Rasulullah shalat malam empat raka’at lalu istirahat lama sekali sehingga saya merasa iba kepada beliau ”.

Shalat Sunnah yang dikerjakan pada malam hari disebut Qiyamullail atau shalat lail, shalat lail juga sering disebut dengan nama shalat tahajjud. Bila shalat lail/ qiyamullail/tahajud dikerjakan di bulan Ramadhan, maka disebut shalat tarawih.
Penamaan Qiyamul lail dibulan Ramadhan denganb Tarawih sudah dikenal lama dikalangan ulama tanpa ada yang mengingkarinya. Seperti Imam Al Bukhary ( wafat 256 H) dalam shohihnya menulis kitab khusus dengan judul Kitabut Tarawih, demikian juga kitab Mukhtashor Qiyamul lail yang di tulis oleh Muhammad bin Nashr Al Marwazy ( wafat 294 H ). Fakta ini menjawab keraguan sebagian orang yang mengingkari penamaan Qiyamul Lail di bulan Ramadhan dengan Tarawih ataupun yang menganggap sholat Tarawih adalah bid’ah.

DALIL DAN KEUTAMAANNYA 

Pertama, akan mendapatkan ampunan dosa yang telah lalu. 

Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
“Barangsiapa melakukan qiyam Ramadhan karena iman dan mencari pahala, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari no. 37 dan Muslim no. 759).
Yang dimaksud qiyam Ramadhan adalah shalat tarawih sebagaimana yang dituturkan oleh An Nawawi DALA Al Minhaj. Hadits ini memberitahukan bahwa shalat tarawih bisa menggugurkan dosa dengan syarat karena iman yaitu membenarkan pahala yang dijanjikan oleh Allah dan mencari pahala dari Allah, bukan karena riya’ atau alasan lainnya. Yang dimaksud “pengampunan dosa” dalam hadits ini adalah bisa mencakup dosa besar dan dosa kecil berdasarkan tekstual hadits, sebagaimana ditegaskan oleh Ibnul Mundzir. Namun An Nawawi mengatakan bahwa yang dimaksudkan pengampunan dosa di sini adalah khusus untuk dosa kecil.

Kedua, shalat tarawih bersama imam seperti shalat semalam penuh. 

Dari Abu Dzar, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengumpulkan keluarga dan para sahabatnya. Lalu beliau bersabda,
إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةً
“Siapa yang shalat bersama imam sampai ia selesai, maka ditulis untuknya pahala qiyam satu malam penuh.” ( HR. An Nasai no. 1605, Tirmidzi no. 806, Ibnu Majah no. 1327, Ahmad dan Tirmidzi)
Hal ini sekaligus merupakan anjuran agar kaum muslimin mengerjakan shalat tarawih secara berjama’ah dan mengikuti imam hingga selesai.

Ketiga, shalat tarawih adalah seutama-utamanya shalat. 

Ulama-ulama Hanabilah (madzhab Hambali) mengatakan bahwa seutama-utamanya shalat sunnah adalah shalat yang dianjurkan dilakukan secara berjama’ah. Karena shalat seperti ini hampir serupa dengan shalat fardhu. Kemudian shalat yang lebih utama lagi adalah shalat rawatib (shalat yang mengiringi shalat fardhu, sebelum atau sesudahnya). Shalat yang paling ditekankan dilakukan secara berjama’ah adalah shalat kusuf (shalat gerhana) kemudian shalat tarawih

BILANGAN RAKA’AT TARAWIH 

Jumah raka’at yang bisa dilaksanakan oleh Rasulullah adalah 11 atau 13 raka’at, dihitung 11 raka’at jika tanpa shalat iftitah sebanyak dua roka’at. Berdasarkan riwayat dari Aisyah Radliyaalhu’anha beliau berkata:

ما كان رسول الله صلى الله عليه و سلم الله عليه وسلم يزيد في رمضان ولا غيره على إحدى عشر ركعة

Artinya: “Tidaklah Rasulullah Shallahualaihi wasallam shalat malam di bulan ramadlan maupun di luar ramadlan lebih dari 11 raka’at”. (HR. Bukhari, Muslim, Nasa’i Turmudzi)
Dari Aisyah beliau berkata:

كان النبي صلى الله عليه و سلم الله عليه وسلم يصلي من الليل ثلاث عشرة ركعة منها ركعتا الفجر

Artinya: “Nabi Salallahu’alaihi wasalllam shalat malam di bulan ramadlan sebanyak 13 raka’at sudah termasuk witir dan dua raka’at shalat sunnah fajar”. (Bukhari, Muslim)
Namun boleh juga shalat tarawih lebih dari sebelas raka’at. Demikianlah pendapat para Ulama’. Mereka beralasan dengan hadits yang diriwayatkan oleh Imam al Baihaqi.

Secara ringkas pendapat para ulama’ dalam masalah ini sebagai berikut:
1. 20 raka’at tarawih belum termasuk witir, dengan lima kali tarwihat (istirahat sejenak setiap empat raka’at ), tiap dua raka’at salam. ini adalah pendapat Imam Syafi’i, Ahmad, Abu Hanifah, dan Daud adh-Dhohiri. Al-Qodli Iyadl meriwayatkan ini dari jumhur Ulama’.
2. 40 raka’at tarawih, ditambah 7 raka’at witir. Ini adalah pendapat Imam Aswad Bin Yazid.
3. 36 raka’at tarawih belum termasuk wiitir, dikerjakan dalam sembilan kali tarwihat, ini adalah pendapat Imam Malik. Dasarnya adalah shalat penduduk Madinah, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Nafi’ maula Ibnu Umar “Saya mendapati kaum muslimin di Madinah shalat tarawih 39 raka’at, yang tiga raka’at adalah witir. ( Al-Majmu’ Syarhul Muhadzzab IV/ 38, Al Mughni II/ 604)

Bolehnya shalat tarawih lebih dari 11 raka’at menjadi pendapat jumhur Ulama’, sebagaimana yang tegaskan oleh para ulama’:

Syaikh Abdul Aziz Muhammad Salman menyatakan
“Diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa shalat tarawih adalah 20 raka’at secara berjama’ah. Ini juga menjadi pendapat Imam Malik. Imam Ibnu Abdil Barr memilih pendapat ini, namun beliau mengatakan riwayat dari imam Malik adalah 11 raka’at”.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menyatakan “… boleh shalat 20 raka’at dengan berjama’ah sebagaimana pendapat yang masyhur dalam madzhab Syafi’i dan Ahmad. Boleh juga shalat 36 raka’at sebagaimana pendapat Imam Malik dan ia juga oleh shalat 11 dan 13 raka’at, semuanya baik, banyak dan sedikitnya raka’at tergantung panjang dan pendeknya berdiri ( lama tidaknya shalat ).

Beliau juga mengatakan, “Yang lebih utama adalah berbeda dengan keadaan makmum, kalau mereka sanggup berdiri lama, maka yang lebih utama adalah 10 raka’at, tarawih dan 3 witir, sebagaimana yang dikerjakan oleh Rasulullah saat shalat sendirian di bulan Ramadlan dan bulan-bulan lainnya. Kalau makmum tidak kuat, maka yang lebih utama adalah 20 raka’at dan ini merupakan pendapat sebagian besar (ulama’) kaum Muslimin, sebagi pertengahan antara 10 dan 40 (11 da 36), shalat 40 raka’at atau lebih juga boleh dan tidak dibenci. Barangsiapa yang mengira bahwa jumlah raka’atnya sudah ditentukan sehingga tidak boleh lebih atau kurang, berarti dia telah salah. Karena seseorang kadang-kadang rajin sehingga yang lebih utama adalah memanjangkan ibadah, namun kadang-kadang juga malas sehingga yang lebih utama adalah meringankannya”. (Al-Asilah wal Ajwibah Al-Fiqhiyah II/186, Mawardlu Adz-Dham’an I/406-412)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah mengatakan
“Nabi Salallahu’alaihiwasallam shalat malam di bulan Ramadlan dan bulan-bulan yang lainnya sebanyak 11 atau 13 raka’at, tetapi shalat beliau sangat panjang (lama). Ketika kaum muslimin merasa berat, pada masa Umar Ibnu Khathab, Ubay bin Ka’ab mengimami mereka sebanyak 20 raka’at, kemudian shalat witir. Beliau meringankan berdirinya sehingga jumlah raka’at yang lebih banyak ini menjadi pengganti dari lamanya berdiri. Sebagaimana Salaf ash-Shalih shalat tarawih 40 raka’at dengan meringankan berdirinya, lalu witir 3 raka’at, sebagian Ulama’ salaf lainnya shalat 36 raka’at, kemudian shalat witir”. (Al-Fatawa Al-Kubra I/255)

Setelah menerangkan pendapat Ulama’ Salaf dalam masalah jumlah raka’at tarawih Imam asy-Syaukani menyimpulakan: “Kesimpulan yang ditunjukkan oleh hadits-hadits dalam masalah ini dan hadit-hadits yang semisal adalah disyari’atkannya shalat malam pada bulan Ramadlan yang dikenal dengan nama tarawih, baik secara berjama’ah maupun sendiri-sendiri. Membatasi jumlah raka’at atau bacaan tertentu tidak ada dasarnya dari as-Sunnah”. (Nailul Authar III/64)

WAKTU SHALAT TARAWIH 
Para Ulama telah sepakat bahwa waktu shalat tarawih dan wiitir adalah setelah selasainya shalat isya’ sampai sebelum subuh. Dalilnya adalah:

عن عائشة قالت: من كل ليل قد أوتر النبي صلى الله عليه و سلم من أول ليل و أوسطه وأخر فانتهى وتره إلى االسحر

Artinya: “Aisyah berkata: Tiap malam Rasulullah melakukan shalat witir di awal malam, di pertengahan malam atau akhir malam, dan witir beliau berakhir di waktu Sahur”. (HR. Bukhari, Muslim, Ahmad, Abu Daud)

عن أبي سعيد الخدري عن البي صلى الله عليه و سلم قال: أوتروا قبل أن نصبحوا

Artinya: “Dari Abu Sa’id al-Khudri dari Rasulullah Salallahu’alaihi wasalam bersabda: Witirlah kalian sebelum shalat subuh”. ( HR. Muslim, Turmudzi, Nasa’i, Ibnu Majjah ).
Sedangkan mengenai waktu mana yang lebih utama (afdhal), sebagian Ulama’ menyatakan setelah shalat isya’ adalah lebih utama berdasarkan shalatnya Ubay bin Ka’ab di masa Umar, yang selanjutnya dilaksanakan oleh umat islam sampai hari ini, namun pendapat yang lebih kuat –Wallahu’a’lam- adalah yang menyatakan bahwa yang afdhal adalah melaksanakannya di akhir malam. Berdasarkan dalil:

Firman Allah Ta’la: “Adalah mereka sedikit tidur malam. Dan diwaktu-waktu sahur mereka beristigfar”. (QS. Adz Dzariyat: 17-18)

Dan sabda Rasulullah:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو – رضى الله عنهما – قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « إِنَّ أَحَبَّ الصِّيَامِ إِلَى اللَّهِ صِيَامُ دَاوُدَ وَأَحَبَّ الصَّلاَةِ إِلَى اللَّهِ صَلاَةُ دَاوُدَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ كَانَ يَنَامُ نِصْفَ اللَّيْلِ وَيَقُومُ ثُلُثَهُ وَيَنَامُ سُدُسَهُ وَكَانَ يَصُومُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا.

“Dari Abdullah bin Amru radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda: “Sesungguhnya puasa yang paling disukai Allah adalah puasa Daud dan sholat yang paling disukai Allah adalah sholatnya Daud alaihissalam. Beliau tidur separuh malam dan bangun sepertiga malam dan tidur seperenam malam. Beliau sehari berpuasa dan sehari berbuka.” (HR. Bukhari No 3420 dan Muslim No 2796)

عَنِ الأَسْوَدِ، قَالَ: سَأَلْتُ عَائِشَةَ، كَيْفَ كَانَ صَلاَةُ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم بِاللَّيْلِ قَالَتْ: كَانَ يَنَامُ أَوَّلَهُ، وَيَقُومُ آخِرَهُ، فَيُصَلِّي ثُمَّ يَرْجِعُ إِلَى فِرَاشِهِ، فَإِذَا أَذَّنَ الْمُؤَذِّنُ وَثَبَ فَإِنْ كَانَ بِهِ حَاجَةٌ اغْتَسَلَ، وَإِلاَّ تَوَضَّأَ وَخَرَجَ

Abu Ishak al-Aswad berkata: Saya bertanya kepada Aisyah, “Bagaimana sifat shalat malam Rasulullah? Beliau menjawab: “Beliau tidur di awal malam dan bangun di akhir malam lalu shalat. Kemudian beliau kembali ketempat tidur. Bila Muadzin mengumandangkan adzan beliau melompat bangun, bila ada hajat belaiu mandi, bila tidak ada hajat beliau segera berwudlu dan keluar kemasjid”. (HR. Bukhari)
Dan masih banyak lagi hadits-hadits yang menerangkan tentang keutamaan shalat pada akhir malam.

BERJAMA’AH ATAU SENDIRIAN? 

Dalam hal ini para Ulama’ berbeda pendapat:

Yang lebih utama adalah berjama’ah
Ini adalah pendapat Imam Ahmad, al-Muzani, Ibnu Abdil Hakam, dan sebagian shahabat Abu Hanifah. Imam Ahmad berkata: “Shalat tarawih berjama’ah adalah lebih baik. Jika seseorang menjadi panutan lantas shalat tarawih sendirian di rumah, saya khawatir orang-orang akan ikut-ikutan shalat di rumah”. Beliau juga mengatakan “Sahabat Jabir, Ali dan Abu Hurairah juga shalat tarawih berjama’ah”.

Imam ath-Thahawi dan al-Laits menyatakan, “Setiap orang yang mengutamakan shalat tarawih sendirian di rumah harus memastikan bahwa ketidakhadirannya di masjid tidak menyebabkan shalat tarawih berjama’ah di masjid tidak terlaksana. Jika ketidakhadirannya menyebabakan shalat tarawih berjama’ah tidak terlaksana maka ia tidak boleh shalat sendirian”. (Al-Mugni I/605, al-Asilah Wal Ajwibah Al-Fiqhiyah II/174 )

Dalilnya adalah 
1. Perbuatan para shabat sejak masa Umar bin Khatab yang melaksanakan shalat tarawih berjama’ah.
2. Rasulullah pernah shalat tarawih 3 atau 4 malam. Beliau tidak meneruskannya karena takut kalau shalat tarawih dianggap wajib.
3. Hadits Abu Dzar. Tentang hadits ini Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkomentar “Dalam hadits ini ada anjuran untuk qiyam Ramadlan di belakang imam (secara berjama’ah), hal ini lebih dianjurkan dari shalat sunnah biasa, orang-orang shalat tarawih berjama’ah pada masa Rasulullah dan beliau mengakuinya. Pengakuan beliau ini adalah sunnah beliau”. (Al-Asilah wal Ajwibah II/179)

Shalat sendirian lebih baik 
Imam Malik dan sebagaian Ulama Syafi’iyyah menyatakan, bagi orang yang kuat shalat tarawih sendirian maka itu lebih baik, dasarnya adalah hadits yang menyatakan sebaik-baik shalat sunnah adalah di rumah.
Imam An Nawawi menyatakan: “Para Ulama sepakat bahwa shalat tarawih itu sunnah. Namun mereka berbeda pendapat mana yang lebih utama, secara sendirian di rumah atau berjama’ah di masjid. Imam Syafi’i dan sebagian besar shahabat beliau, Abu Hanifah, Ahmad, sebagian Ulama’ Malikiyah dan Ulama’ lain menyatakan bahwa yang lebih utama adalah berjama’ah. Sebagaimana yang dikerjakan sahabat Umar dan para Sahabat yang lain dan terus dikerjakan oleh kaum muslimin dikarenakan merupakan syi’ar yang nyata sehingga kedudukannya seperti shalat ied. Imam ath-Thahawi menambahkan menegaskan “Shalat tarawih berjama’ah adalah fardlu kifayah”.
Adapun Abu Yusuf, Imam Malik sebagian Syafi’iyyah dan Ulama’ yang lain menyatakan yang lebih utama adalah shalat sendirian di rumah berdasarkan hadits:
فَصَلُّوا أَيُّهَا النَّاسُ فِي بُيُوتِكُمْ فَإِنَّ أَفْضَلَ الصَّلَاةِ صَلَاةُ الْمَرْءِ فِي بَيْتِهِ إِلَّا الْمَكْتُوبَةَ
“Wahai manusia, shalatlah kalian di rumah-rumah kalian, karena sesungguhnya shalat yang paling utama adalah shalatnya seseorang yang dilakukannya di rumahnya, kecuali shalat wajib.” (HR. Al-Bukhari no. 689 dan Muslim no. 781). (Nailul Authar III/60, Fatwa Lajnah Daimah VII/ 201-03)

TATA CARA PELAKSANAAN SHALAT TARAWIH 

Sifat pelaksanaan shalat tarawih berdasarkan beberapa riwayat bisa dibagi menjadi enam cara:

1. Shalat 13 raka’at dengan delapan raka’at kemudian salam pada tiap 2 raka’at lalu shalat witir 5 raka’at dan tidak salam keculai pada raka’at kelima. Ini didasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Ahmad IV/123, 230 dari Aisyah radliyallahu’anha.

2. Shalat 13 raka’at dibuka dengan 2 raka’at shalat iftitah ini berdasarkan riwayat dari ibnu Abbas Radliyallahu’anhuma yang dikeluarkan oleh Abu Daud no. 1351 dan hadits Zaid bin Khalid yang dikeluarkan oleh dan Bukhari no. 992.

3. Shalat 11 raka’at dengan salam pada setiap dua raka’at kemudian witir satu raka’at. Ini berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Abu Daud dari Aisyah Radliyallahu’anha.

4. Rasulullah terkadang shalat 11 raka’at dengan salam pada tiap empat raka’at, kemudian 3 raka’at berdasarkan hadits dari Aisyah yang diriwayatkan oleh Bukhari.

5. Shalat delapan raka’at lalu duduk tasyahud kemudian bangkit tanpa salam melanjutkan satu raka’at sebagai witir lalu salam kemudian setelah itu beliau shalat lagi dua raka’at dengan cara duduk sehingga semuanya berjumlah 11 raka’at. Berdasarkan riwayat dari Aisyah yang dikeluarkan oleh Imam Muslim.

6. Shalat sebanyak 9 raka’at dan hanya duduk pada raka’at keenam lalu tasyahud kemudian bangkit lagi tanpa salam lalu witir satu raka’at kemudian salam kemudian salat lagi 2 raka’at dengan duduk berdasarkan riwayat yang kelima.
Dari semua kaifiyah yang paling atsbat/paling kuat riwayatnya dan afdhal adalah shalat 10 raka’at dengan salam pada setiap dua raka’at kemudian witir satu raka’at.

CARA WITIR 
1. Witir 1 raka’at saja.
2. Witir lima raka’at tanpa salam kecuali pada raka’at yang kelima.
3. Witir tiga raka’at dengan tanpa diselingi salam atau mengerjakan satu raka’at yang sambung dengan delapan raka’at sebelumnya lalu salam kemudian shalat kembali dua raka’at. Atau mengerjakan dua raka’at kemudian salam lalu menambah satu raka’at ketiga.
4. Witir 7 raka’at .

Wallahu’alam Bishawab.

sumber: Majalah YDSUI

author
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Shalat Tarawih"